Singgah Jap

Isnin, 17 Januari 2011

Apa cerita ini hari?

Hmmmm.. banyak sebenarnya nak diceritakan sampai tak tercerita. Hehehehe.. kerja di opis dan di rumah sama banyak melambak. Tak abis-abis. Kerja kat opis jadi banyak tu apabila kena study subjek baru. Tu yang sangat frust biler student tak study sama-sama. Cam ner nak pandai kalau tak belajar kan? Nampaknya yang makin pandai adalah pensyarahnya.. hahaha.. boleh ke kata macam tu? Boleh.. sebab memang kenyataannya begitu.. hahaha..

Bila baca kat paper banyak memaparkan cerita-cerita yang ngeri kita nak dengar.. cucu bersekongkol dengan kawan bunuh datuk.. anak-anak gadis lari dari rumah sebab mengikut teman lelaki.. tetak menetak orang cam dah jadi perkara biasa.. kiranya ramai orang dah ada parang sendiri.. ngeri kan..

Ada pulak kontroversi yang dicetuskan oleh segelintir kaum 'itu' mengenai paria dalam buku 'Interlok' yang kononnya menghina mereka sedangkan karya tersebut dah dihasilkan 40 tahun dulu. Pada aku mereka cuba nak menghapuskan sejarah sedangkan si penulis menulis berdasarkan kisah sebenar. Sekarang si penulis tak dapat nak menghasilkan karya lagi kerana beliau sudah tidak berdaya akibat sakit tua. Menurut beliau, untuk berkarya kita perlu keluar bergaul dengan orang ramai dalam mendapatkan bahan.

Apabila kerajaan nak mewajibluluskan sejarah ramai la pulak pihak yang melatah. Sorry to say.. sejak-sejak peristiwa Datuk Sosilawati dan rakan-rakannya dibunuh dengan kejam oleh kaum 'itu', aku jadi sangat meluat dan menyampah dengan mereka. Kadang-kadang bilangan mereka yang sedikit tetapi boleh menghuru-harakan keadaan yang aman. Daripada 10 yang diceritakan kiranya 11 kita tak boleh percaya. Hahahaha.. geram sungguh ni. (Astaghfirullahhal'azim.. moga Allah beri hidayat kepada kita dan mereka juga.)

Gosip sikit.. walaupun aku tak tengok pun anugerah juara lagu ke 25 kat tv hari tu tapi aku dapat tau dari pembacaan. Hahahaha.. rupanya ramai tak puas hati dengan keputusan yang memilih lagu Ana Rafali jadi juara kali ini. Kononnya lagu beliau tidak popular dan sebagainya. Walau bagaimanapun, pihak juri memilih lagu tersebut berdasarkan kualiti lagu dan resapannya ke hati para juri terutama ketuanya, M.Nasir. Apa pun pada aku, kita dah mintak juri tu pilih pemenang maka kita kena la bersetuju dengan pilihannya dan alasan kenapa lagu tersebut dipilih. Oleh itu, marilah kita membaca Al-Quran beserta tafsirannya agar ianya meresap ke dalam hati kita so tak payah gaduh-gaduh nak pilih lagu sapa yang patut menang. Ok kan?

2 ulasan:

Adiebah Binti Ahmad berkata...

Ko sokong Ana Rafali menang bukan sebab M Nasir jadi ketua juri kan???

Ahliacikgukhairul berkata...

HAHA.. AKU SOKONG SAPA YG M.NASIR PILIH JD JUARA.. BIAS TAK?

Related Posts with Thumbnails