Singgah Jap

Rabu, 4 Mei 2016

Kisah rumah tangga





Hmmmmm... dulu aku pun sependapat dengan ayat-ayat kat atas tu..
Aku hairan dan berkata dalam hatiku; "Kenapa la mereka tak sempat kemas rumah?". "Kenapa la dia suruh suami dia basuh berak anak?"

Sekarang ni aku pulak hairan "Macam mana mereka boleh kemas rumah dengan anak yang ramai dan mereka juga bekerja". Persepsi aku turut berubah apabila kita sudah berada dalam kasut mereka.

Awal-awal kahwin aku memang rasa nak jadi isteri yang boleh settle semua kerja rumah tanpa bantuan suami dan juga pembantu rumah.. biar suami gembira dan bangga ada isteri macam aku... kikiki... itu dulu..

Sekarang rasa macam tak cukup kaki tangan nak settle kerja rumah (Astaghfirullahal'azim).. langsung tak rasa bersalah kalau CK tolong vakum rumah... hahahaha.... sangat berterima kasih dan bersyukur kerana memahami.. 

Kalau aku basuh dan jemur kain.. CK tolong angkat dari ampaian.. sebabnya aku pernah merengek mintak dryer tetapi telah ditolak 200%.. kalau musim hujan.. aku basuh baju kat rumah dan pergi 'dry' kat kedai dobi.. kurang stress.. balik boleh terus lipat dan tak nampak kain baju yang tak kering... tu baru bab kain baju..

Image result for rumah tangga

Bab anak-anak, CK tak berapa nak reti sangat. Aku ok je sebab banyak hal lain CK dah tolong. Bila anak dah besar sikit, CK berani la bawak jalan tanpa aku.. ronda-ronda naik motor. 

Tang sampah sarap plak.. CK akan tolong pungut sampah dari semua tong-tong sampah yang ada dan tolong buang ke tong sampah besar di hujung kampung.. dan aku tolong ganti plastik sampah dalam tong sampah..

Bab masak-memasak, CK memang lebih handal.. makanya urusan makan minum banyak yang CK tolong settle.. aku tolong kemas dapur.. CK yang akan ke pasar untuk beli barang dapur dan aku tolong siang dan simpan dalam peti ais. Aku mengaku memang tak pandai membeli barang dapur sebab mungkin telah dimanjakan oleh CK tapi............ aku pandai membeli di pasaraya... hihi.. itu kenyataan yang dibuat oleh CK.. pada aku ok la kan.. ada gak pandainya.. 

Tolak ansur tu penting. Saling mengimbangi dan melengkapi. InsyaAllah kita tidak rasa terbeban atau terbelenggu dengan perkahwinan. Orang lelaki kena sediakan juga telinga untuk dengar cerita isteri masing-masing. Dunia orang perempuan selepas berkahwin adalah banyak bertumpu kepada keluarga. 

Moral daripada kenyataan saudari di atas tu, kalau anda rasa ok dengan perjalanan rumah tangga anda, teruskan. Setiap pasangan berbeza perjalanannya. Yang penting anda dan pasangan bersetuju dengan kaedah yang digunakan dalam melayari rumahtangga. Oleh itu, tak perlu la hairan kenapa isterinya begitu, suaminya begini. (Peringatan untuk aku juga.)

Sekian, moga bahagia milik kalian hingga ke Jannah Allah. Aammiinn. 






Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails