Singgah Jap

Ahad, 22 April 2012

Sejarah Telefon Bimbit

Kita bukan nak belajar pasal asal usul telefon bimbit tau. Cuma nak mengimbau nostalgia aku bersama beberapa telefon bimbit yang pernah berjasa kepada aku. Handphone pertama aku beli tahun 1998 masa  tengah buat master kt UTM. Harganya RM700 termasuk line pre-paid Celcom. Time tu kan rupa paras handphone banyak yang lebar dan panjang. Cam ni la rupanya.. yang mahal antenanya kot.. he.. Brand Nokia.. model apa aku pun tak ingat dah..
 Aku pakai handphone kat atas ni sampai la aku start keje tahun 2000. Itupun setelah ia menemui ajalnya. Aku masih taksub dengan Nokia. Aku pun cari la model lain (model kat atas tu tak de harga masa nak trade-in). Pilih punya pilih dengan bajet yang ciput.. akhirnya handset yang kat bawah ni plak jadi pilihan aku..

Nokia 3310. Memang nostalgia betul la. Aku pun start jadi pelanggan Celcom yang guna talian pasca. Mulai tahun 2002 (tak silap aku), kita dah boleh hantar sms ke talian dari provider lain. Meriah sikit hidup time tu. Boleh taip-taip note lagu untuk kita jadikan ring tone. Gigih la cari note lagu. Haha. Zaman muda ahkak. Oleh kerana penggunaannya agak heavy, maka dia suka nak "hang". Terpaksa aku mencari cinta yang baru. Jeng! Jeng! Jeng!


Nampak tak? Masih Nokia. Peminat fanatik la katakan. Model dah tak ingat tapi ring tonenya makin merdu.. polyphonic.. guna secara heavy juga. Ajalnya sampai apabila ia terendam di dalam beg tangan aku. Macam mana boleh terendam? Bekas air aku terbuka tutupnya lalu tertumpah dan bertakung di dalam beg tangan. Dapat bayangkan tak?  Kiranya mati lemas la. Keadaan memaksa aku untuk mencari kekasih dari bangsa lain pulak.

Time ni dah kahwin so minta pendapat CK la kan. Dia suggest Motorola E7 sebab kengkawan dia ramai yang pakai. Mula-mula pakai agak stress jugak sebab tak familiar sangat dengan fungsi kuncinya. Pada aku Nokia lagi friendly. Lama-lama jadi best dan mendalam juga la cinta aku padanya. Kiranya ini handphone berkamera aku yang pertama (bukan tangan aku yang pegang tau - semua gambar adalah ehsan dari Abang Google). Banyak la gambar dan video yang diambil. Yang paling mahal kenangan bersama E7 ni sebab dia ikut aku pergi haji hari tu. Dapat la aku rakam suara azan di Masjidil Haram. Dia sungguh lasak dan pandai menjaga diri sendiri. Ada 2 anak kecik kan time tu. So kes terlempar dan dilempar adalah biasa. Kadang-kadang hingga terburai isi perut tapi masih boleh digunakan. Agaknya bila badan dah tak tahan dengan asakan dan lemparan, nazak la ia. Cas pun dah tak boleh lagi. Oh.. kritikal dah time tu.. aku plak dah nak kena masuk spital awal sebab dah set appointment untuk keluarkan Atiqah kan. CK pun paksa aku beli yang baru dan aku pun beli la yang lain... 

Sony Ericsson.. lupa model apa. Best gak. Siap ada WiFi. Pas tu menyesal tak terkata biler bil telefon cecah RM300. Hu. Selalu bil aku maksima RM80 je. Berkhidmat dengan aku dari Jun 2010 hingga Ogos 2011. Masih dalam keadaan yang sangat baik.. aku pos pulak pada mak aku sebab handphone dia hilang. Sejak Ogos 2011 hingga sekarang aku guna yang ni pulak..
Yang ni lagi best la kan berbanding kesemua di atas. Alhamdulillah, aksesorinya tak banyak. Cuma earphone dan charger. Sangat ringkas dan mudah penggunaannya. Bagi mengelakkan bil tepon aku jadi mencanak-canak, maka aku pun register la mobile internet. Banyak gak rupanya handphone yang pernah aku miliki. Kiranya bila dah sampai ajal diorang baru aku beralih arah. Tak ada yang dimadukan. He.

1 ulasan:

penchacaiz berkata...

saya ada dengar laporan dari org lama bahwa hadraji telah menangis ketika handfon mula2 diperkenalkan

wallahualam

Related Posts with Thumbnails